Skip to main content

Goes to Jeju Island #Day3

Pagi itu kita semua baru bangun jam 8. Mungkin efek dari kurang tidur di Malaysia, waktu penerbangan yang lama, dan nyasar menuju N Seoul Tower. Padahal schedule hari itu kita berangkat jam 7 dan jalan-jalan ke daerah Gwanghwamun dan Chenggyecheon Stream. Namun apa ada, kenyataan berkata lain. Akhirnya kita baru rapih sekitar jam 10. Langsung turun ke area dapur untuk sarapan dan check out. Pagi itu sarapannya roti bakar sama Pop Mie! Anita nemu Pop Mie di rak dapur, langsung aja diambil dan dimakan bareng-bareng.

Sarapan Pop Mie! [Nono's]

 Selesai sarapan, kita check-out dan nitip koper dulu soalnya mau jalan-jalan dulu di sekitar situ. Gw ngusulin untuk ke Stasiun Seoul yang lama dan akhirnya kita jalan ke situ. Sayangnya cuaca lagi kurang bersahabat. Hujan dan angin yang lumayan kencang dan dingin. Sempet nyasar lagi sedikit, tapi akhirnya berhasil juga menemukan Stasiun Seoul lama. 

Foto pas lagi nyasar. Ceritanya itu backgroundnya Seoul City [Nono's]

Awalnya kita agak ragu mau masuk, soalnya ada semacam banner acara gitu dan kita gak tau itu gratis atau gak. Tapi ternyata gratis sih haha.. akhirnya kita jadi masuk ke dalam. Ternyata banner acara yang di luar itu adalah semacam acara pameran kesenian gitu. 

Nama Pamerannya itu "Peach Blossom: Hopeful Flower of Utopia"

Agak sulit nanya2 sama orang yang jaga, karena mereka selalu bilang “No English”. Alhasil kita terjemahkan secara bebas maksudnya dari tiap bendanya itu apa. Ada di satu tempat, di mana Mbak-mbak Koreanya itu ramah dan coba bikin kita ngerti sama maksud dari benda yang dipamerin itu. Bahkan Anita sampe buka google translate, biar si Mbak-mbak Korea itu bisa sampein maksudnya. Sayang banget kita gak foto bareng sama dia.

Pose mencoba memahami karya seni

Anita dijelasin tentang audio book gitu, sayang semua bukunya bahasa korea [Nono's]

Meraih .. entah apa itu

Kira-kira inti dari karya seni ini adalah dua orang yang lagi galau tentang kehidupan percintaan mereka

Ternyata ada foto sama Mbak-mbak yang baik hati itu [Anita's]

Setelah udah puas keliling-keliling Museum Seoul Station itu, kita foto di luar gedungnya yang keliatan jadul gitu. Terus di depan situ juga ada patung Bapak-bapak, entah beliau siapa. Foto di depan Museum itu perlu perjuangan karena lagi hujan dan anginnya lumayan kencang. Bahkan payung Anita sampe rusak lho. Kamera HP-nya Nono juga jadi berembun gitu karena cuacanya terlalu dingin. 

Patung yang ada di depan Seoul Station yang lama

Di depan Seoul Station yang lama

Terus kita balik lagi ke hostel untuk ngambil koper dan berangkat menuju Gimpo Airport. Tak lupa beli onigiri dulu buat makan siang di bandara. Sekitar jam 1an kita udah sampe di Gimpo Airport dan check in bagasi. Kita naik Jeju Air yang saat ini brand ambassornya adalah Song Joong Ki. Alhasil dimana-mana kita ngeliat Joong Ki. Gw rasa sih ini pengaruh dari ngehitsnya Drama Descendants of The Sun. 

Song Joong Ki sebagai Brand Ambassador Jeju Air [Nono's]

Nah pas lagi check in ini, kita ngeliat papan yang isinya barang-barang apa aja yang gak boleh ada di bagasi, contohnya baterai cadangan dan power bank. Tapi kita salah mengartikan dan malah barang-barang itu kita masukin ke bagasi. Akhirnya kita bertiga dipanggil ke tempat koper dan disuruh ngambil barang terlarang itu. Habis itu kita jalan ke gate yang ada di tiket.

Kondisi Gimpo Airport saat itu adalah, banyak yang delay karena emang cuaca jadi hujan deras dan angin kencang banget. I wish I could show you how bad the weather was. Selain itu, banyak penerbangan yang dipindah gate. Udah deket jam boarding tapi gak ada tanda-tanda penerbangan kita, akhirnya Nono coba nanya ke Mbak-mbak petugasnya. Ternyata penerbangan kita gatenya dipindah dan saat ini boarding!! Mampus.. jadi kita lari-lari di bandara dan pas tiba di gate yang sebenarnya, udah pada baris masuk ke pesawat. Ya Allah.. Alhamdulillah banget kita gak ketinggalan pesawat. Nono jadi heroes  of the day deh pokoknya.

Kondisi cuaca di Gimpo Airport saat itu [Nono's]

 Pas lagi ngantri itu, di depan kita ada keluarga Jepang gitu. Dan yang bikin gw shock adalah anaknya bawa anjing gitu. Gw baru tau kalo hewan peliharaan bisa naik juga #norak. Pas mau naik bis, kerasa deh tuh angin yang kenceng banget itu. Dingin banget sumpah! Udah gitu jadi ngerasa insecure, khawatir penerbangannya kenapa-kenapa. Jadinya berdoa deh selama take off. Alhamdulillah di atas awan itu cuacanya cerah. Jadinya bisa tenang deh.

Foto di dalam pesawat Jeju Air

Di tengah perjalanan, tiba-tiba kaya ada pengumuman gitu. Tapi kok panjang banget. Ternyata crew Jeju Air ngadain game gitu. Kita bertiga shock. Gamenya sederhana sih hom-pim-pah, tapi kita terlalu shock dan blank pas mau ikutan. Setelah main game, kalo ada yang selfie gitu, pramugarinya ikutan foto gitu. Kita bertiga speechless. Tapi enak sih, meskipun Jeju Air itu Low Cost Carrier tapi dapat welcome drink orange juice.

Akhirnya pesawat pun mendarat dengan selamat di Jeju. Ngeliat dari pesawat kalo anginnya lumayan kencang juga. Pasrah aja deh. Pas lagi di bis shuttle dari pesawat ke terminal, di depan gw ada Ibu-ibu yang udah cukup tua dan bawa bawaan cukup besar. Gw tawarin duduk kan. Eh tapi beliau gak mau. Trus jadi ngobrol deh sedikit, beliau nebak kalo gw dari Indonesia karena muka gw tampangnya baik gitu hahaha.. jadi malu. Si Ibu dari Singapore jadi lumayan sering ngeliat orang Indonesia gitu deh.

Alhamdulillah sampai dengan selamat di Jeju [Nono's]

 Selesai ambil koper, kita langsung ke pusat informasi dan nanya gimana cara menuju hotel. Akhirnya kita naik bis dan lorongnya jadi rada sempit gitu lho gara-gara koper kita. Untungnya gak terlalu jauh. Jadinya gak lama nyusahin yang lainnya. Hotel kita di Jeju itu namaya Olleh Hotel. Hotelnya bagus lho! Udah gitu kunci pintunya kaya yang ada di drama-drama Korea gitu dan kita kurang paham gimana cara kerjanya. Akhirnya diutak-atik sampe kita ngerasa yakin kalo itu udah kekunci hahaha..

Setelah istirahat sebentar, kita langsung jalan-jalan ke Yongduam Rock. Ke sananya naik taksi. Soalnya kita bingung naik bisnya gimana. Saat itu, kita bertiga baru menyadari bahwa orang Korea itu bawa mobilnya gak enak banget. Pokoknya pas turun tuh selalu jadi agak pusing dan mual gitu. Setelah jalan sedikit, keliatan deh lokasi wisatanya. Karena berada di samping laut, anginnya juga mantap Cuy. Ini beberapa foto di Yongduam Rock.

Yongduam Rock.. batunya mirip naga gitu deh
Wefie dengan latar yongduam rock [Nono's]
Silau banget Cuy.. Yongduam rocknya pun gak keliatan hahaha.. [Nono's]
Pemandangan di sekitar Yongduam Rock

Karena dingin akhirnya kita pada jajan gitu deh. Gw beli oden karena ada kuahnya gitu. Lumayan bikin anget. Anita sama Nono beli semacam cumi atau gurita bakar gitu deh. Oh iya, di situ juga gw jadi menyadari satu hal lagi, tempat sampah itu jarang banget ditemuin di Korea. Jadi sampahnya dipegang dulu deh ampe ketemu tempat sampah.

Streetfood Korea [Nono's]

Makan oden.. maafin ekspresi muka gw haha.. [Nono's]

Tujuan selanjutnya itu Yongyeon Pond, lokasinya dekat sama Yongduam Rock. Tapi kita bingung arahnya kemana. Akhirnya masuk minimarket, jajan banana milk dan nanya sama kasir mini marketnya. Nono sama Anita jajan minuman hangat gitu. 

Banana Uyu~ [Nono's]

Minuman penghangat [Nono's]

Setelah jalan sekitar 5 menit, akhirnya sampe juga di Yongyeon Pond. Saat kita mau ke arah jembatan, ada Bapak-bapak penjual chesnut gitu. Dan kita masing-masing dikasih 1 chesnut gratis. Anita foto sama anjing Bapaknya soalnya anjingnya bagus sih.

Anita dan Anjingnya si Penjual Chesnut [Nono's]

Foto di Jembatan Yongyeon Pond [Nono's]

Setelah berkeliling, akhirnya kita pulang pas udah mulai gelap gitu. Anginnya juga jadi makin dingin hiks.. Kita akhirnya memutuskan naik taksi aja biar cepet. Ternyata supirnya ramah dan lumayan bisa bahasa inggris gitu. Bapaknya bilang kalau Jeju itu terkenal sama tiga hal, yaitu batu, angin dan perempuan. Gw agak gak paham sih ama yang terakhir, tapi berarti wajar aja anginnya di sana kenceng. Tapi anak tropis lemah gak kuat dingin haha..

Akhirnya waktu makan malam pun tiba, kita bertiga bosen makan onigiri akhirnya memutuskan untuk cari tempat makan yang normal. Setelah keliling-keliling lumayan lama, bingung-bingung mau makan di mana akhirnya memutuskan untuk maka di restoran Jepang gitu. Pas mesen makanan gw bilang “Dwaeji gogi andwae” artinya kira-kira gak pake daging babi. Akhirnya direkomendasiin seafood ama semacam sate ayam gitu. Saat itu gw mulai merasa insecure kalo makan seafood, takut alergi.

Makan malam normal pertama di Korea [Nono's]

Pas makan malam ini, gw sama Nono minta Anita nyobain soju gitu. Biar kaya di drama-drama hahaha.. Anita baik banget karena mau aja kita suruh. Ekspresinya Anita habis minum soju itu kaya yang di drama-drama gitu hahaha.. Dia bilang minum soju jadi bikin dia agak hangat. Tapi baru sepertiga, Anita bilang kalau dia pusing haha.. akhirnya udahan deh minumnya. Tapi kocaknya itu, Anita jadi rada gak nyambung gitu kalo diajak ngomong. Jadi kesimpulannya, kayanya Anita agak mabuk gitu hahaha.. Anita maafkan kami..


Setelah makan malam, kita pun balik lagi ke hotel. Tapi pas jalan pulang Anita pegangan gitu sama Nono takut jatuh soalnya haha.. Anita sekali lagi maafkan kami yaa.. Begitu sampe hotel, bersih-bersih dan istirahat buat jalan-jalan besok.

Comments

Popular posts from this blog

Hambatan Dalam Kepemimpinan

Sering menyalahkan situasi
Seorang koruptor yang dihadapkan ke pengadilan mengatakan bahwa ia sebenarnya korban situasi. Sebenarnya ia bukan korban situasi, namun ia melarutkan diri dalam situasi dan menggunakan situasi sebagai alasan untuk berbuat jahat. Situasi melahirkan pemimpin yang cocok untuk zamannya. Sejarah telah membuktikan kebenarannya. Kebanyakan panglima perang menunjukkan wibawanya pada masa peperangan tetapi tidak cocok memimpin kelompoknya pada masa damai dan tenteram. Pemimpin yang dapat melihat situasi yang dihadapi dan cerdas menanggapinya, mampu memberikan perintah pada saat yang tepat dan mengambil inisiatif. Pemimpin seperti ini tidak perlu menjadi ahli di bidangnya tetapi memahami pengetahuan umum di bidang itu. Di samping itu anda tentu saja harus memiliki kemampuan teknis dan profesional agar anda berwibawa dalam mengatur roda kepemimpinan serta mengambil keputusan yang komunikatif dan meyakinkan.
Tidak berhasil memotivasi mereka
Kebolehan seorang pemimpin berg…

Puisi "Batas" oleh M. Aan Mansyur

Beberapa waktu yang lalu, gw lagi bener-bener suka sama satu puisi. Pasti udah banyak yang tau puisi ini, karena memang ia ada di film Ada Apa Dengan Cinta 2. Puisi ini adalah puisi yang Rangga tulis untuk Cinta saat dia menuju Jakarta. 
Mungkin ada yang berpendapat bahwa basi banget baru suka puisinya sekarang, padahal film AADC2 itu tayangnya udah dari 2016. But hey, it's okay to not follow the trend, isn't it? hahaha..

Semua perihal diciptakan sebagai batas.
Membelah sesuatu dari sesuatu yang lain.
Hari ini membatasi besok dan kemarin. Besok
batas hari ini dan lusa. Jalan-jalan memisahkan
deretan toko dan perpustakaan kota, bilik penjara
dan kantor walikota, juga rumahmu dan seluruh
tempat di mana pernah ada kita.Bandara dan udara memisahkan New York
dan Jakarta. Resah di dadamu dan rahasia
yang menanti di jantung puisi ini dipisah
kata-kata. Begitu pula rindu, hamparan laut
dalam antara pulang dan seorang petualang
yang hilang. Seperti penjahat dan kebaikan
dihalang uang dan u…

Review: Novel "Harga Sebuah Percaya"

Beberapa hari yang lalu gw baru selesai baca novelnya Tere Liye yang berjudul “Harga Sebuah Percaya”. Sebelumnya gw pernah review novel “BUMI” karya Tere Liye (bisa dibaca di sini). Sampai saat ini masih belum ada mood untuk ngelanjutin review novel “BULAN”, sekuel dari “BUMI”. :(
Gw punya novel ini dari akhir Agustus 2019. Saat itu akun official Gramedia lagi diskon, akhirnya gw beli lima novel Tere Liye dan salah satunya “Harga Sebuah Percaya” ini. Empat novel lainnya masih terbungkus rapi dan gw masih belum ada mood untuk baca. Mungkin salah satunya akan segera gw baca saat liburan akhir tahun ini. Lagi pula saat ini gak ada drama Korea yang diikutin, jadi gw punya banyak waktu luang untuk baca.

Review ini mengandung SPOILER! dan juga sangat subjektif! Jadi gak apa-apa kalau ada yang punya pendapat lain. Let’s respect each other and I’m very open for a discussion! Silahkan comment di bawah, pasti gw bales kok hehe…
Overall, Novel “Harga Sebuah Percaya” ini menceritakan kisah Jim yan…

Itinerary and Budget South Korea Trip [May 2016]

Setelah sepuluh postingan sebelumnya itu menceritakan tentang kejadian apa aja yang terjadi selama perjalanan gw, Nono dan Anita di Korea Selatan pada tanggal 1 – 10 Mei 2016, kali ini gw akan memposting mengenai keseluruhan itinerary kita dan juga budget gw selama traveling kemaren.
Sebelum liat itinerary aktual kita pas di Korea Selatan, ini gw kasih liat itinerary yang kita rencanain sebelum berangkat: (please click and then open image in new tab for bigger resolutions)