Langsung ke konten utama

Nature Trip on Jeju Island #Day4

Pagi itu kita udah rapih sekitar jam setengah 9. Trus sarapan dulu di hotel. Pagi itu sarapan ala Korea gitu. Tapi gw sih ambil yang sayuran-sayuran aja, soalnya takut ada daging babinya. Meskipun sebenernya gw gak tau sih bumbu yang dipake untuk masaknya itu mengandung babi atau gak. Lillahi ta’ala aja deh. Oh iya di restoran itu makanannya prasmanan, tapi setelah selesai makan kita harus taruh piring bekas makannya di tempat yang udah disediakan. Simple sih tapi menurut gw jadi lebih disiplin. Harusnya Indonesia juga bisa menerapkan sistem kaya gitu.

Hari itu ada perubahan schedule jalan-jalan gitu. Harusnya nature tripnya itu besok, tapi karena kita pikir akan terlalu lama makan waktu di jalan, akhirnya diganti jadi hari ini. Soalnya besok sore tuh kita udah balik lagi ke Seoul.

Perjalanan pagi itu dimulai dengan jalan kaki ke Intercity Bus Terminal Jeju. Kira-kira jalan sekitar 30 menit gitu. Pas sampai di terminal, kita liat rute bisnya dan alhamdulillah langsung ada bis yang menuju ke destinasi pertama kita yaitu Sangumburi Crater. Udah gitu, berangkatnya on-time lagi! Ternyata eh ternyata, rute bisnya itu lewat di depan hotel dan gw agak lupa sih berhenti di halte deket hotel atau gak. Jadinya kita bertiga agak ngerasa sia-sia gitu deh karena jalan ke terminal dulu, padahal busnya lewat di depan hotel.

Rute bus di Jeju Island

Yang gw suka dari bus di Jeju adalah ada TV-nya yang ngasih info halte selanjutnya itu apa. Jadinya gak insecure dan kita bisa tau di mana kita turun. Tapi ya itu, cara nyetirnya luar biasa. Mana jalannya berkelok-kelok lagi, jadinya pas turun kita rada mual. Sekitar 1 jam kemudian, sampailah kita di tujuan pertama!

FYI, Sangumburi Crater itu semacam bekas kawah gitu. Pemandangannya emang bagus banget sih udah gitu udaranya bersih dan segar. Tapi anginnya lumayan kencang, jadinya agak dingin. Saking bagusnya kita bertiga terlalu lama ngabisin waktu di sini.

Jalan menuju crater

wefie di depan crater [Nono's]

Semacam tugu gitu 

Pemandangan dari Sangumburi Crater

Gw dengan latar belakang pegunungan [Taken by Nono]

Mendekati jam 12, kita cabut untuk ke lokasi selanjutnya. Datang ke bagian informasi untuk nanya cara ke destinasi selanjutnya, yaitu Seongsan Ilchulbong Peak dan ternyata bentar lagi busnya datang. Tapi setelah nunggu sekitar 1 jam, gak lewat-lewat juga. Kita bertiga sampe kenalan sama satu bule cewek asal Israel yang juga mau ke arah yang sama. Dia solo travelling gitu dan udah ngabisin waktu untuk traveling kalo gak salah sekitar 3 bulan! Tapi dia bentar lagi pulang sih, katanya udah kangen rumah.

Setelah menunggu cukup lama, akhirnya busnya datang juga. Tapi kita kebagian di belakang gitu deh. Jadinya super gak nyaman banget! Akhirnya tiba di halte Seongsan Ilchulbong, kita pamit turun duluan ke bule itu, karena dia masih lanjut naik busnya. Dia mau ke Udo Island. Pas turun dari bus ini, gw jadi bener-bener ngerasa pusing dan mual. Kita bertiga sempet ke supermarket gitu buat beli strawberry Korea yang katanya manis banget. Tapi gw masih pusing gitu lho. Kita bertiga pun memutuskan untuk makan dulu, kali aja pusing dan mualnya hilang gitu.

Kita masuk ke restoran Korea dan lagi-lagi pesan menu seafood dan sup rumput laut gitu. Setelah makan strawberry dan supnya, perasaan gw lumayan enak sih. Tapi tiba-tiba mualnya datang lagi. Akhirnya gw minta plastik hitam yang tadi abis beli strawberry untuk jaga-jaga dan keluar dari restoran untuk cari tempat buat muntah gitu. Kan gak enak kalo di dalem. Di sebelah restoran itu ada gang kecil untuk naro kerat botol soju gitu. Akhirnya gw pun jongkok dan menyerah.

Makan siang khas Korea, porsinya besar dan banyak side dish [Nono's]

Pas itu, jendela di atas gw ditutup dan gw ngedenger Nono ngobrol sama Ahjumma pemilik restorannya gitu. Setelah gw selesai urusan gw yang satu itu, gw masuk lagi ke dalam dan makan sup rumput lautnya. Alhamdulillah jadi enakan sih. Jadi pas si Nono diajak ngobrol itu, ditanya makanannya enak atau gak. Mungkin si Ahjummanya kira gw muntah gara-gara makanannya gitu. Duh gw jadi super gak enak sama Ahjummanya. Udah gitu pas selesai makan, Ahjummanya nunjukin kita jalan ke Seongsan gitu. Huhuhu.. maafkan aku ya Ahjumma.

Karena kondisi gw yang masih kurang fit dan kita bertiga anaknya lemah, akhirnya kita memutuskan gak usah masuk ke dalam kawasan Seongsan Ilchulbong Peak. Soalnya untuk menuju lokasi perlu trekking sekitar 1 jam PP dan itu naik tangga gitu lho. Ngeliatnya aja udah capek. Akhirnya kita foto-foto aja dari luar.

Foto dari deket pintu masuk Seongsan Ilchulbong Peak

Trus di pertokoan sekitar situ, dijual oleh-oleh khas Jeju, namanya Cokelat Omija kalo gak salah. Jadi 10.000 won itu dapat 6 box cokelat berbagai rasa. Hitungannya murah lho! Udah gitu kita dikasih banyak sampel cokelat sama Ahjumma yang jual cokelatnya. Dia nanya kita dari mana dan dia bilang mata gw sama Nono itu bagus karena matanya besar gitu haha..

Oleh-oleh cokelat khas Jeju [Nono's]

Setelah masing-masing beli cokelat, kita jalan ke area parkiran dan di situ malah spotnya bagus buat foto-foto. Soalnya di pinggir laut gitu. Ada kejadian unyu gitu. Jadi kan ada anak kecil Korea gitu, dia lagi metik bunga kecil yang ada di rumput. Trus gw sok akrab dan nyapa “Anyeong!” ke dia. Eh dia kaya bingung gitu dan langsung ngasih bunganya gitu hahaha.. unyuu banget bocahnya XD

Seongsan Ilchulbong Peak, difoto di sebelah parkiran

Wefie di depan Seongsan Ilchulbong [Nono's]
Wefie dengan background emerald sea di dekat Seongsan Ilchulbong Peak [Nono's]

Akhirnya kita pun lanjut ke destinasi terakhir, yaitu Seopjikoji. Kalo naik bus bingung, akhirnya kita nyari taksi. Tapi itu lama banget gitu. Akhirnya ketemu juga, supirnya udah tua gitu dan baik hati. Pas lagi jalan ke Seopjikoji, dia berhenti di padang canola gitu dan nyuruh kita foto di situ. Bahkan dia fotoin kita bertiga haha.. Pas udah mau sampe Seopjikoji, kita bertiga memutuskan untuk pulangnya naik taksi aja sampe hotel. Karena pengalaman yang cukup buruk sama bus, dan karena udah sore juga.

Canola field

Difotoin sama Bapaknya di Canola field [Anita's]

Kita bertiga gak terlalu lama di Seopjikoji karena makin sore anginnya makin kenceng. Gw pun jadi agak mual lagi gitu dan jadinya minum antanginnya Anita. Gw rasa jadinya gw mabuk kendaraan sama masuk angin gitu. 

Seopjikoji

Di depan yang dulu dijadiin setting untuk film, tapi udah diubah gitu bentuk rumahnya

Seongsan Ilchulbong Peak keliatan dari Seopjikoji

Way back to parkiran

Setelah selesai foto-foto di Seopjikoji, kita balik ke taksi dan Bapaknya udah nungguin gitu. Kita kaget gitu lho, bukannya langsung balik, malah mampir dulu ke Hanwha Aqua Planet Jeju. Kita bingung kan. Tapi Bapaknya itu excited gitu dan nyuruh kita foto-foto. Yaudahlah jadinya kita foto-foto aja.

Hanhwa Aqua Planet Jeju.. Bapak Supir taksinya itu yang pake baju hitam haha..

Ekspresinya campuran antara silau dan shock sama inisiatif Bapaknya haha.. [Anita's]

Disuruh jongkok sama Bapaknya biar aquarium yang di belakang keliatan [Nono's]

Selama perjalanan pulang ke Hotel, gw langsung tidur biar gak mual dan bangun-bangun udah di area Kota Jeju gitu, udah deket hotel lah pokoknya. Bapaknya tuh ampe nanya gimana tidurnya, soalnya gw yang tidurnya paling lama gitu hahaha.. Gak lama, kita pun sampe di hotel. Yeaay..

Ternyata, selama gw tidur itu, si Nono bilang kalau Bapaknya itu mampir ke tempat wisata lain gitu. Tapi karena pada tidur, akhirnya kita gak dibangunin dan langsung lanjut menuju hotel. Duh jadi gak enak lagi gw. Huu.. Bapaknya baik banget siih.. Semoga lancar ya Pak semua-muanya.


Malam itu, karena kita udah eneg sama makanan Korea yang rasanya tipikal gitu-gitu aja akhirnya memutuskan untuk makan pop mie mini yang gw bawa sama onigiri dari minimarket, plus beli puding buat cemilan. Oh ya kita juga beli Jeju Orange gitu pas di Seopjikoji. Beuh pokoknya nikmat banget makan Pop Mie di negeri orang!

Komentar

  1. yang bisa bahasa korea siapa? bapak supir nya pake bahasa apa?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebenernya kita bertiga gak ada yang bisa bahasa Korea, cuman gw dikit-dikit ngerti gitu apa yang diomongin Bapaknya. Kebiasaan nonton drama Korea sih haha..

      Bapaknya pake bahasa Korea, udah tua sih Bapaknya juga. Sebagian besar pake bahasa isyarat sih dan mengira-ngira apa arti dari omongan Bapaknya hahaha..

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Hambatan Dalam Kepemimpinan

Sering menyalahkan situasi
Seorang koruptor yang dihadapkan ke pengadilan mengatakan bahwa ia sebenarnya korban situasi. Sebenarnya ia bukan korban situasi, namun ia melarutkan diri dalam situasi dan menggunakan situasi sebagai alasan untuk berbuat jahat. Situasi melahirkan pemimpin yang cocok untuk zamannya. Sejarah telah membuktikan kebenarannya. Kebanyakan panglima perang menunjukkan wibawanya pada masa peperangan tetapi tidak cocok memimpin kelompoknya pada masa damai dan tenteram. Pemimpin yang dapat melihat situasi yang dihadapi dan cerdas menanggapinya, mampu memberikan perintah pada saat yang tepat dan mengambil inisiatif. Pemimpin seperti ini tidak perlu menjadi ahli di bidangnya tetapi memahami pengetahuan umum di bidang itu. Di samping itu anda tentu saja harus memiliki kemampuan teknis dan profesional agar anda berwibawa dalam mengatur roda kepemimpinan serta mengambil keputusan yang komunikatif dan meyakinkan.
Tidak berhasil memotivasi mereka
Kebolehan seorang pemimpin berg…

Itinerary and Budget South Korea Trip [May 2016]

Setelah sepuluh postingan sebelumnya itu menceritakan tentang kejadian apa aja yang terjadi selama perjalanan gw, Nono dan Anita di Korea Selatan pada tanggal 1 – 10 Mei 2016, kali ini gw akan memposting mengenai keseluruhan itinerary kita dan juga budget gw selama traveling kemaren.
Sebelum liat itinerary aktual kita pas di Korea Selatan, ini gw kasih liat itinerary yang kita rencanain sebelum berangkat: (please click and then open image in new tab for bigger resolutions)

My Personality Test Result

I tried this personality test on http://personality.visualdna.com/
I am a Harmonizer. Harmonizer means a mediator who brings one thing into harmonious agreement with another.
Spirit: You're a Harmonizer. Loyal and honest, you're generous with your time and know how to support your friends. You value one-on-one time with your inner circle and have a few close friends who you can truly rely on. Reliable and trustworthy, you seek harmony and balance in your life. You forge strong, long-lasting friendships, and your friends value your honesty and frank opinions. You tend to value routine and security. You know how to take the good with the bad. Your balanced attitude means life feels pretty good and you're comfortable in your own skin.When it comes to improving things in your life, why would you say no to extra cash? It would be great to treat the family whenever you feel like it. The trick is to be disciplined about budgeting. If you stay on top of your finances, you'll feel …

Bye-bye South Korea! #Day10

Hari ini officially hari terakhir di Korea Selatan, karena kita harus pulang ke Jakarta. Pagi itu agak hectic gitu, karena gw yang biasanya bangun paling pagi juga agak telat bangun. Langsung buru-buru mandi dan packing. Anita sama Nono juga kayanya cuma mandi bebek aja deh. Sambil nunggu mandi, kita juga sempetin sarapan ramyeon instan yang kita beli kemaren. Tapi gw sih kurang nafsu, jadi banyak sisanya.
Pas jam setengah 6an, si Justin dateng dia nanya kita udah siap atau belom dan mau ngajak bareng ke bandara. Tapi karena kita masih riweuh dan gak enak kalo minta dia nungguin, akhirnya kita minta dia berangkat duluan aja.
Pas udah jam 6an kurang, kita akhirnya rapih dan mulai jalan ke halte. Sebelumnya tuh kita dikasih bekel camilan gitu sama Kani, karena katanya kita gak sempet sarapan. Gak lupa sempetin foto bareng dulu sama Kani sebelum pamit pulang.