Langsung ke konten utama

Jakarta - Singapore #Day1

Hola! Baru ada mood untuk nulis blog nih, jadinya baru nulis deh. Padahal travelingnya udah lebih dari sebulan. Gpp lah yaa hahaha..

Jadi traveling kali itu tujuannya ke tiga negara tetangga di ASEAN, yaitu Singapura, Malaysia dan Thailand. Travelmate kali ini itu temen sekelas waktu XII IPA 2, yaitu Eka dan Liana (selanjutnya dipanggil Teteh). FYI, mereka berdua belum pernah keluar negeri, jadinya yang beli tiket, nyusun itinerary dan booking hotel itu gw yang lakuin. Gpp sih, ngerencanain liburan itu menyenangkan soalnya haha..

Traveling kali ini, kita bertiga pake Air Asia Asean Pass, nanti bakal gw bikin postingan tersendiri tentang si Asean Pass ini. Kita bertiga berangkat tanggal 17 Agustus 2016 dan destinasi pertama kita adalah Singapura. Boarding timenya jam 10:40, karena beberapa jam sebelum harus udah ada di bandara, jadinya berangkat jam 07.00. Pas ke bandara, gw nebeng sama Eka karena dia dianterin sama suaminya, Ami dan juga ibunya. Kalo si Teteh dianterin sama Kakaknya dan Ibunya ikut juga. Heran deh pada dianterin sama Orang Tua gitu. Nyokap gw mah biasa sih hahaha.. udah biasa mungkin yak.
Janjian ketemuan sama Teteh di Terminal 2F, soalnya Air Asia udah pindah dari Terminal 3. Pas udah masuk ke dalam Terminal 2E tuh jadi bingung gitu lho gate berapa. Soalnya di boarding pass yang udah diprint kan gak ada gate berapanya. Mau nanya petugas Air Asia, tapi sama sekali gak keliatan. Akhirnya gw telpon ke CS-nya Air Asia, tapi CS-nya juga gak tau dan nyuruh gw untuk cari petugas Air Asia di Terminal 2. Akhirnya gw keluar lagi dan pas nanya cleaning service di mana petugas Air Asia soalnya mau nanya gate berapa. Trus dia nyuruh liat layar besar di sebelah gw yang isinya jadwal semua penerbangan gitu. Ahaha.. bodoh banget gw, kenapa sebelum masuk ke 2E gak liat layar  itu dulu ya zzz..

Setelah tau gate berapa, gw balik lagi ke tempat Eka sama Teteh. Pas jalan ke gate, ternyata belum dibuka gatenya, akhirnya nunggu dulu deh. Selagi nunggu ini, si Eka sama Teteh ke money changer gitu, mau nuker rupiah ke baht. Tapi pas balik gitu, Eka nyesel gitu deh karena rate-nya mahal banget. Ternyata dia salah ngerti antara nilai Sell sama Buy, dikirain harganya belinya itu yang Buy. Trus akhirnya dia ngomongin soal hal itu terus karena nyesek banget katanya hahaha..

Bawaan Selama Traveling

Wefie di Boarding Room (Left to Right: Hidayah, Teteh dan Eka)
Karena ini budget trip, jadinya kita bertiga gak ada yang pake bagasi, cuma tas selempang ama ransel aja. Udah gitu, gak beli kursi juga jadinya duduknya mencar-mencar. Gw rada khawatir sih ama mereka berdua, apalagi ama Teteh yang juga baru sekali naik pesawat. Nah, gw kebagian di pojok deket jendela dan sebaris itu satu keluarga gitu, harusnya A jadi F. Gak masalah sih. Sepanjang jalan tuh si anak cewek yang di sebelah gw curhat tentang pacarnya gitu ke Ibunya. Entah kenapa lucu aja gitu dengerin si anak yang lagi dinasehatin sama Ibunya. Nasehatinnya baik-baik sih hahaha..

Nah begitu mendekati daerah Batam situ, cuacanya mendung gitu dan banyak awan mendung. Alhasil selama mau landing itu turbulensinya parah. Astagfirullah sebanyak-banyaknya. Gw yang tadinya mau foto Jembatan Barelang gak jadi karena turbulen banget. Trus gw jadi kepikiran sama Eka juga Teteh. Alhamdulillah sih landing dengan selamat di Changi, tapi jadinya Eka mual gitu. Akhirnya kita duduk dulu istirahat sebelum jalan ke imigrasi.

Setelah ngerasa enakan, akhirnya kita jalan ke imigrasi dan ngisi arrival card. Eka sama Teteh nulisnya salah-salah gitu jadinya abis berapa lembar deh haha.. Trus kocaknya pas di bagian imigrasi itu kan jarak antara orang yang lagi di counter imigrasi ama yang di belakangnya kan agak jauh ya, nah si Eka malah nempel-nempel Teteh gitu. Trus dibilangin ama si orang imigrasinya, tapi dia gak ngeh gitu hahaha..

Elevator Turun Sebelum Imigrasi di Changi Airport
Setelah beres, akhirnya kita jalan ke MRT. Nanya ke informasi dulu sih soalnya kan gw juga pertama kali naik MRT dari bandara, yang sebelumnya itu langsung naik taksi. Tapi karena laper, akhirnya melipir beli burger dulu di Burger King. Jadi pas beli tuh masing-masing gitu, gak titip-titipan masa mau ngandalin gw terus selama di situ lagian ngurus kembaliannya juga pasti ribed. Di sini kocak juga, si Teteh ditanya minumnya apa tapi dia gak ngerti gitu si Mbaknya bilang apa, akhirnya jawab No. Trus dia bingung kok gw dapet minum tapi dia gak. Gw bilang aja tadi si Mbaknya nanya mau minum apa, tapi dianya panik gak ngerti gitu hahaha.. Si Teteh jadi malu gitu haha.. akhirnya nitip beli minum sama Eka. Habis itu kita jalan ke MRT dan ngantri buat beli Singapore Tourist Pass dan naik MRT ke Rochor.

Malam itu kita nginep di Kawan Hostel, daerah Little India tapi jaraknya deket banget dari MRT Rochor. Gw book Family Room buat kita bertiga dan ternyata di kamar itu ada satu bunk bed, satu single bed dan satu double bed, jadinya muat buat lima orang. Mantaaaap! Setelah sholat dan makan burger yang tadi di beli, kita lanjut deh jalan-jalan di Singapore.

Destinasi pertama itu ke Bugis Street, deket banget cuma satu stasiun dari Rochor. Gw sih udah berniat gak beli apa-apa kecuali magnet kulkas, jadinya gw ngikutin mereka aja deh. Nah pas di Bugis Street ini nih kayanya STP gw jatuh, soalnya gw juga naro HP di saku yang sama ama naro STP. Sediih.. Ilang deh refund 10 SGD gw.

Bugis Street

Toko Oleh-oleh di Bugis Street
Destinasi selanjutnya itu Marina Bay Sands, dan akhirnya gw beli tiket yang satuan karena kehilangan STP tadi. Gpp sih jadi ada pengalaman beli tiket satuan di SG, tapi tetep aja jadinya ribed dan jatohnya keluar uang lagi haha.. Begitu sampe di Marina Bay Sands, gw amaze sama interiornya yang extraordinary. Gw juga baru pertama kali ke situ. 

Rain Oculus di Dalam Marina Bay Sands

Satu Sisi Marina Bay Sands 
Tapi bagian yang paling gw suka adalah di bagian luarnya Marina Bay Sands, yang lo bisa ngeliat lampu-lampu dari CBD. Masya Allah keren banget!


CBD at Night
Selanjutnya kita ke Merlion Park. Jalannya jauh banget, tapi bisa ngelewatin semua atraksinya gitu lho. Kita ngelewatin ArtScience Museum, Helix Bridge, The Float at Marina Bay dan juga Esplanade. Seperti biasa Merlion Park masih tetap ramai pengunjung. Yaiyalah dia kan landmarknya SG. Saat itu juga lagi ada Wonder Full Light and Water Show dari Marina Bay Sands dan keliatan dari Merlion Park. Selagi Eka dan Teteh foto-foto, gw malah bikin video titipannya si Plincess Nono. Pas udah gw kirim videonya, malah dikatain datar banget nadanya, siaal..

Helix Bridge

Marina Bay Sands - ArtScience Museum - CBD

Marina Bay Sands - Merlion
Kaki udah pada pegel dan badan juga udah lelah, akhirnya kita balik deh ke hotel. Karena laper, akhirnya makan pop mie mini dulu baru istirahat hahaha.. 

Pop Mie Mini

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Hambatan Dalam Kepemimpinan

Sering menyalahkan situasi
Seorang koruptor yang dihadapkan ke pengadilan mengatakan bahwa ia sebenarnya korban situasi. Sebenarnya ia bukan korban situasi, namun ia melarutkan diri dalam situasi dan menggunakan situasi sebagai alasan untuk berbuat jahat. Situasi melahirkan pemimpin yang cocok untuk zamannya. Sejarah telah membuktikan kebenarannya. Kebanyakan panglima perang menunjukkan wibawanya pada masa peperangan tetapi tidak cocok memimpin kelompoknya pada masa damai dan tenteram. Pemimpin yang dapat melihat situasi yang dihadapi dan cerdas menanggapinya, mampu memberikan perintah pada saat yang tepat dan mengambil inisiatif. Pemimpin seperti ini tidak perlu menjadi ahli di bidangnya tetapi memahami pengetahuan umum di bidang itu. Di samping itu anda tentu saja harus memiliki kemampuan teknis dan profesional agar anda berwibawa dalam mengatur roda kepemimpinan serta mengambil keputusan yang komunikatif dan meyakinkan.
Tidak berhasil memotivasi mereka
Kebolehan seorang pemimpin berg…

Itinerary and Budget South Korea Trip [May 2016]

Setelah sepuluh postingan sebelumnya itu menceritakan tentang kejadian apa aja yang terjadi selama perjalanan gw, Nono dan Anita di Korea Selatan pada tanggal 1 – 10 Mei 2016, kali ini gw akan memposting mengenai keseluruhan itinerary kita dan juga budget gw selama traveling kemaren.
Sebelum liat itinerary aktual kita pas di Korea Selatan, ini gw kasih liat itinerary yang kita rencanain sebelum berangkat: (please click and then open image in new tab for bigger resolutions)

My Personality Test Result

I tried this personality test on http://personality.visualdna.com/
I am a Harmonizer. Harmonizer means a mediator who brings one thing into harmonious agreement with another.
Spirit: You're a Harmonizer. Loyal and honest, you're generous with your time and know how to support your friends. You value one-on-one time with your inner circle and have a few close friends who you can truly rely on. Reliable and trustworthy, you seek harmony and balance in your life. You forge strong, long-lasting friendships, and your friends value your honesty and frank opinions. You tend to value routine and security. You know how to take the good with the bad. Your balanced attitude means life feels pretty good and you're comfortable in your own skin.When it comes to improving things in your life, why would you say no to extra cash? It would be great to treat the family whenever you feel like it. The trick is to be disciplined about budgeting. If you stay on top of your finances, you'll feel …

Bye-bye South Korea! #Day10

Hari ini officially hari terakhir di Korea Selatan, karena kita harus pulang ke Jakarta. Pagi itu agak hectic gitu, karena gw yang biasanya bangun paling pagi juga agak telat bangun. Langsung buru-buru mandi dan packing. Anita sama Nono juga kayanya cuma mandi bebek aja deh. Sambil nunggu mandi, kita juga sempetin sarapan ramyeon instan yang kita beli kemaren. Tapi gw sih kurang nafsu, jadi banyak sisanya.
Pas jam setengah 6an, si Justin dateng dia nanya kita udah siap atau belom dan mau ngajak bareng ke bandara. Tapi karena kita masih riweuh dan gak enak kalo minta dia nungguin, akhirnya kita minta dia berangkat duluan aja.
Pas udah jam 6an kurang, kita akhirnya rapih dan mulai jalan ke halte. Sebelumnya tuh kita dikasih bekel camilan gitu sama Kani, karena katanya kita gak sempet sarapan. Gak lupa sempetin foto bareng dulu sama Kani sebelum pamit pulang.