Langsung ke konten utama

Kuala Lumpur - Bangkok #Day4

Malam itu, sambil istirahat dan tidur-tiduran gw mikirin gimana caranya ke KL Sentral besok pagi. Soalnya kalo jalan kan jauh lagian inget kata-katanya Pak supir taksi juga. Ternyata ada stasiun yang deket sama hotel dan jaraknya cuma satu stasiun dari KL Sentral. Kalo gak salah, namanya Bangsar Station. Setelah di-screenshoot, akhirnya ngerasa tenang dan barulah tidur.

Kami bertiga check-out hotel sekitar jam 10. Berbekal screenshoot peta semalem, kami pun berhasil sampe di Bangsar Station dengan aman dan selamat. Rute jalannya tuh kaya jalan kampung di Jakarta gitu lho. Bahkan kita lewat kolong flyover gitu hahaha..

Jalan menuju Bangsar Station

Setelah sampai Bangsar Station, tujuan pertama kami adalah KL Sentral. Perjalanan dengan jarak satu stasiun itu jadi pengalaman pertama kami naik kereta di Malaysia. Tiket keretanya tuh unik, berbentuk koin plastik. Pas mau keluar stasiun, kalo di Indonesia kan tap out, kalau di sana ada lubang kaya celengan gitu, jadi koinnya dimasukin ke situ dan pintunya otomatis kebuka.

Tiketnya Rapid KL

Di KL Sentral ini kami segera nyari locker untuk naro tas ransel. Lokasi lockernya ini ada di pojokan gitu, tepatnya di belakang tangga. Pilihan lockernya juga ada banyak. Kami milih yang 15 RM karena kirain harganya sama semua, tapi ternyata beda-beda sesuai sama ukurannya locker. Untuk yang bingung gimana cara pake lockernya, gak usah takut. Karena di deket situ ada petugasnya kok.

Locker di KL Sentral

Habis naro ransel, kami pun melanjutkan perjalanan ke Petronas Twin Tower. Kalo gw gak salah inget sih sekitar 5 station dari KL Sentral. Stationnya itu ada di Suria KLCC, jadi pas keluar gedung dan nengok belakang, langsung keliatan deh Twin Towernya.

Petronas Twin Tower

Secara ini landmark-nya Malaysia, jadinya ada banyak orang yang foto-foto di sekitar situ. Di depannya juga ada kolam air mancur gitu. Untuk bisa foto tuh perlu nemu spot yang bagus gitu, jadinya kami jalan dulu dan akhirnya berhenti di semacam jembatan gitu buat foto-foto.

Eka - Teteh - Hidayah di depan Petronas Twin Tower

Saat itu cuacanya panas banget, jadi setelah dirasa cukup foto-fotonya kami duduk ngadem dulu bentar baru lanjut ke destinasi selanjutnya, yaitu Masjid Jamek Mosque. Tapi ternyata Masjidnya lagi direnovasi, jadinya gak bisa foto-foto di sana dan akhirnya langsung jalan ke arah Petaling Street buat beli oleh-oleh.

Petaling Street

Di Petaling Street itu rame banget turis, karena emang banyak yang jual souvenir sih. Gw di situ cuma beli magnet kulkas aja sama es susu kedelai. Yang banyak belanja oleh-oleh itu Eka sama Teteh. Dari Petaling Street kami jalan ke arah Pasar Seni Station dan ngelewatin Kasturi Walk dan Central Market. Sebelum lanjut perjalanan ke Bandara, kami makan dulu di sekitar Pasar Seni Station.  

Kasturi Walk dan Central Market

Setelah ngambil ransel di locker, kami jalan ke arah terminal bus yang ada di kawasan KL Sentral. Kami naik skybus ke bandara, harga tiketnya sekitar 11 RM. Perjalanan ke bandara juga gak terlalu lama sih, sekitar 1 jam kemudian kami udah sampe di bandara. Kali ini kami gak terlalu lama nunggu di bandara, secara dari pintu masuk ampe ke boarding roomnya aja lumayan jauh. Jadinya lumayan makan waktu dan energi hahaha..

Pas di pesawat, gw kepisah jauh banget tempat duduknya dari Eka sama Teteh. Tapi gak masalah sih, gw malah asik foto-foto. Soalnya twilightnya Masya Allah bagus banget.

Sunset Twilight di atas Gulf of Thailand

Pas udah mendarat di Don Mueang, gw keluar duluan dan nunggu mereka di garbarata, karena kursi gw di bagian depan, jadinya gw duluan yang turun. Saat itu gw gak sadar bahwa bentar lagi akan ada drama yang terjadi.

Jadi di pesawat si Eka kenalan lagi sama orang. Kali ini dia kenalan sama cewek dari Aceh yang katanya mau main ke tempat teman saudaranya di Bangkok, sebut saja dia Mawar. Terus kami berempat jalan lah ke arah imigrasi. Gw nanya ke mereka bertiga, udah pada ngisi arrival card atau belum. Karena gw udah ngisi di pesawat tadi. Mereka bilang belum ngisi dan akhirnya cari-cari di sekitar counter imigrasi kok gak nemu arrival card.

Akhirnya kita coba ngantri dan berpikir ‘oh mungkin bisa kali gak pake arrival card’. Gw berhasil lolos imigrasi karena emang gw udah isi arrival card. Setelah itu mereka bertiga ditolak karena gak punya arrival card dan disuruh ngisi dulu. Masalahnya adalah mereka bertiga sama sekali gak ada yang bawa pulpen. Padahal pulpen itu adalah must bring item kemana pun lo pergi.

Gw pun akhirnya nunggu di balik counter imigrasi sendirian. Mereka bertiga pergi dari counter dan cari tempat buat ngisi arrival card. 10 menit.. 20 menit.. 30 menit.. mereka bertiga kok gak muncul-muncul. Sekalinya keliatan, si Mawar balik lagi ke counter imigrasi buat minta kertas arrival card lagi. Tambah 10 menit lagi.. Astagfirullah ini orang pada kemana sih. Arrival card yang isinya segitu doang aja lama banget ngisinya. Gw mulai bete trus curhat ke grup Lost & Found. Gw juga coba nelpon si Teteh via wa, diangkat sih tapi setelah ditutup juga masih belum nongol juga. Sampai akhirnya mereka bertiga pun nongol dan berhasil lewat imigrasi. Kondisi counter imigrasi tuh sampe kosong-melompong cuma sisa petugasnya aja.

Gw udah ada feeling gak enak nih. Si Eka sama Teteh gak mungkin selama itu buat ngisi arrival card doang. Ternyata feeling gw bener, mereka itu lama karena nungguin si Mawar yang nyari-nyari alamat hotel tempat dia nginep. Setelah dari imigrasi, mereka lanjut ke toilet dan gw ke Information buat nanya naik apa ke hotel. Hampir 10 menit gw di Information, mereka masih aja di toilet dan malah ngumpul di situ.

Setelah pindah ke kursi di lobby, ternyata masalahnya kali ini adalah si Mawar gak bisa ngehubungin temen saudaranya yang mau jemput di bandara. Oh ya, Free WiFi di Don Mueang ini agak aneh, untuk bisa connect lo harus masukin password yang dikirim ke email. Gimana caranya buka email kalo gak bisa connect internet (-__-“)

Karena gak bisa connect internet, gw bilang ke Mawar kalo pulsanya banyak dia roaming aja. Dia bilang pulsa di hape yang satunya ada banyak. Coba tebak banyaknya itu berapa? 20ribu. Zzzz.. mana cukup buat roaming. Udah gitu dia juga mau nuker IDR ke THB. Tapi dia cuma bawa 500rb IDR padahal stay di Bangkoknya lebih lama dari pada kami bertiga. Alasannya sih biar punya uang sendiri katanya. Eka tuh gak tega gitu ngeliat si Mawar. Karena itu pertama kali dia keluar negeri dan dia sendirian. Jadinya pengen nemenin ampe dia ketemu ama temennya. Si Teteh sih kayanya udah agak bete ama si Mawar.

Setelah riweuh-riweuh, akhirnya si Mawar berhasil connect internet, ngehubungin temen saudaranya yang mau jemput, dan finally ketemu sama temennya yang ngejemput itu. Si Temennya itu agak-agak Arab gitu deh. Trus pas ketemu ama Mawar tuh kaya awkward gitu. Sebelum pisah ama Mawar, gw minta foto bareng dulu buat kenang-kenangan hahaha..

Kami, Mawar dan temannya Mawar after all the drama

Pas udah pisah, kami akhirnya naik taksi yang ternyata argonya mahal ampe guesthouse. Trus sepanjang perjalanan di taksi, kami jadi ngegosipin si Mawar karena dia tuh aneh dan mencurigakan gitu haha.. Menurut keterangan Eka sih dia nginep di salah satu hotel jaringan internasional. Udah gitu kan aneh cuma bawa 500rb aja. Si Eka sih yang khawatir sama dia hahaha.. (Mawar, if you somehow happened to read this, I’m sorry ne.. ;))

Akhirnya kami pun sampe di guesthouse. Agak sedikit menyeramkan sih koridor guesthousenya. Tapi cukup nyaman sih kalo buat gw. Karena laper, akhirnya kita cari makan di luar dan alhamdulillah di deket situ ada tempat makan yang ibu penjualnya itu pake kerudung. Langsung deh kita makan malam di situ.

Late dinner

Compactor. Sampahnya diangkut malam-malam ya..


Setelah makan malam, kembali ke hotel, bersih-bersih dan istirahat deh buat besok berpetualang di Bangkok.

p.s: maaf fotonya banyak yang ngeblur hahaha..

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Hambatan Dalam Kepemimpinan

Sering menyalahkan situasi
Seorang koruptor yang dihadapkan ke pengadilan mengatakan bahwa ia sebenarnya korban situasi. Sebenarnya ia bukan korban situasi, namun ia melarutkan diri dalam situasi dan menggunakan situasi sebagai alasan untuk berbuat jahat. Situasi melahirkan pemimpin yang cocok untuk zamannya. Sejarah telah membuktikan kebenarannya. Kebanyakan panglima perang menunjukkan wibawanya pada masa peperangan tetapi tidak cocok memimpin kelompoknya pada masa damai dan tenteram. Pemimpin yang dapat melihat situasi yang dihadapi dan cerdas menanggapinya, mampu memberikan perintah pada saat yang tepat dan mengambil inisiatif. Pemimpin seperti ini tidak perlu menjadi ahli di bidangnya tetapi memahami pengetahuan umum di bidang itu. Di samping itu anda tentu saja harus memiliki kemampuan teknis dan profesional agar anda berwibawa dalam mengatur roda kepemimpinan serta mengambil keputusan yang komunikatif dan meyakinkan.
Tidak berhasil memotivasi mereka
Kebolehan seorang pemimpin berg…

Itinerary and Budget South Korea Trip [May 2016]

Setelah sepuluh postingan sebelumnya itu menceritakan tentang kejadian apa aja yang terjadi selama perjalanan gw, Nono dan Anita di Korea Selatan pada tanggal 1 – 10 Mei 2016, kali ini gw akan memposting mengenai keseluruhan itinerary kita dan juga budget gw selama traveling kemaren.
Sebelum liat itinerary aktual kita pas di Korea Selatan, ini gw kasih liat itinerary yang kita rencanain sebelum berangkat: (please click and then open image in new tab for bigger resolutions)

My Personality Test Result

I tried this personality test on http://personality.visualdna.com/
I am a Harmonizer. Harmonizer means a mediator who brings one thing into harmonious agreement with another.
Spirit: You're a Harmonizer. Loyal and honest, you're generous with your time and know how to support your friends. You value one-on-one time with your inner circle and have a few close friends who you can truly rely on. Reliable and trustworthy, you seek harmony and balance in your life. You forge strong, long-lasting friendships, and your friends value your honesty and frank opinions. You tend to value routine and security. You know how to take the good with the bad. Your balanced attitude means life feels pretty good and you're comfortable in your own skin.When it comes to improving things in your life, why would you say no to extra cash? It would be great to treat the family whenever you feel like it. The trick is to be disciplined about budgeting. If you stay on top of your finances, you'll feel …

Bye-bye South Korea! #Day10

Hari ini officially hari terakhir di Korea Selatan, karena kita harus pulang ke Jakarta. Pagi itu agak hectic gitu, karena gw yang biasanya bangun paling pagi juga agak telat bangun. Langsung buru-buru mandi dan packing. Anita sama Nono juga kayanya cuma mandi bebek aja deh. Sambil nunggu mandi, kita juga sempetin sarapan ramyeon instan yang kita beli kemaren. Tapi gw sih kurang nafsu, jadi banyak sisanya.
Pas jam setengah 6an, si Justin dateng dia nanya kita udah siap atau belom dan mau ngajak bareng ke bandara. Tapi karena kita masih riweuh dan gak enak kalo minta dia nungguin, akhirnya kita minta dia berangkat duluan aja.
Pas udah jam 6an kurang, kita akhirnya rapih dan mulai jalan ke halte. Sebelumnya tuh kita dikasih bekel camilan gitu sama Kani, karena katanya kita gak sempet sarapan. Gak lupa sempetin foto bareng dulu sama Kani sebelum pamit pulang.